Televisi 3D Sekarang Lebih Nyaman di Mata

Pusing menonton film tiga dimensi? Jangan khawatir. Dengan perkembangan teknologi saat ini, layar televisi tiga dimensi dirancang menyajikan konten yang semakin nyaman dilihat mata.

LG Electronics misalnya menyebut produk televisi tiga dimensi terbarunya, Cinema 3D TV, sebagai next generation 3D TV karena bisa menjadi jawaban akan ketidaknyamanan menonton TV 3D masa kini. Misalnya masalah kelelahan mata, beratnya kaca mata, dan terbatasnya sudut penglihatan.

Flat Panel display Manager LG Electronics Eko Adhi Suyitno mengatakan, keunggulan Cinema 3D TV ada pada tiga hal, yakni kenyamanan mata, kenyamanan kaca mata, serta kenyamanan penggunaan. Ketiga kenyamanan diupayakan dengan inovasi pada kaca mata dan teknologi konversi gambar dari 2D menjadi 3D yang lebih dalam.

“Ini beda dengan TV 3D biasa. TV 3D biasa berkedip 60 kali tiap detiknya, sehingga mata menjadi lelah. LG telah bersertifikasi bebas kedipan,” ungkap Eko pada peluncurannya, Senin (11/4/2011) di Jakarta. Menghilangan kedipan meningkatkan kenyamanan mata. Kenyamanan mata juga ditunjang dengan gambar yang 2 kali lebih terang dari TV 3D konvensional.

Penglihatan juga dibuat lebih nyaman sebab gambar bisa dilihat dari beragam sudut pandang. “Biasanya kan kita harus menonton 0 derajat, tegak. Dengan produk LG ini kita bisa menonton dengan sudut pandang yang lebih luas,” ujar Eko. Penonton tak harus duduk tegak lurus bidang layar, tetapi bisa dalam posisi bersender dan berbaring.

Sementara itu, kenyamanan kaca mata diupayakan dengan meringankan beratnya. Kaca mata 3D konvensional memiliki berat 40 gram, sementara kaca mata yang digunakan oleh Cinema 3D TV hanya memiliki berat 16 gram. “Ini bisa mengurangi rasa capek karena harus memakai kacamata yang berat selama menonton,” ungkap Eko.

Kaca mata yang digunakan oleh produk ini juga tak menggunakan baterai. Ini mendukung kenyamanan sebab bebas dari gelombang elektromagnetik dan pengguna tak perlu repot mengisi ulang baterai. Satu hal terpenting lainnya, kaca mata yang digunakan juga nyaman di kantung dengan harga yang lebih terjangkau. Pengguna bisa membeli sebanyak anggota keluarga.

Eko mengatakan, keunggulan dalam penggunaan dilakukan dengan inovasi konversi gambar dari 2D ke 3D. “Konversi gambar dari 2D ke 3D sampai 20 level kedalaman, ini berbeda dengan TV 3D lainnya yang hanya sampai 10 kedalaman,” kata Eko. Dengan hal ini, keterbatasan konten 3D bisa diatasi dengan tetap mengutamakan kualitas gambar.

Cinema 3D TV memiliki teknologi Film Patterned Retarder (FPR). Denga teknologi tersebut, lapisan khusus digunakan pada layar TV sehingga bisa memproduksi gambar 3D. Teknologi LG ini menjawab masalah yang muncul saat TV 3D dengan kacamata masih menyebabkan kelelahan sementara TV 3D tanpa kacamata yang belum sempurna.

Selain Cinema 3D TV, LG juga menawarkan Smart TV. Televisi itu dilengkapi remote control yang bisa dioperasikan cuma dengan satu klik. Selain itu juga dilengkapi dengan fitur smart share yang memungkinkan pemindahan konten dari PC ke TV dan streaming nirkabel dari perangkat yang kompatibel. Terakhir, Smart TV juga menawarkan konten top di Indonesia.

1 Komentar (+add yours?)

  1. riefkyy
    Agu 15, 2011 @ 15:58:35

    hhahaha

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: